search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Sudah Divaksin, Wapres Ajak Penduduk Lansia Lakukan Vaksinasi Covid-19

doelbeckz - Pluz.id Rabu, 17 Februari 2021 16:00
DIVAKSI. Wapres, Ma’ruf Amin, menerima suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di Kediaman Resmi Wapres, Jakarta, Rabu (17/2/2021). foto: bpmi setwapres
DIVAKSI. Wapres, Ma’ruf Amin, menerima suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di Kediaman Resmi Wapres, Jakarta, Rabu (17/2/2021). foto: bpmi setwapres

PLUZ.ID, JAKARTA – Vaksin CoronaVac keluaran Sinovac telah mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) bagi penduduk Lanjut Usia (Lansia).

Wakil Presiden (Wapres) KH Ma’ruf Amin beserta Ibu Wury Ma’ruf Amin pun turut serta menerima vaksinasi dan tidak merasakan efek samping apapun setelah proses vaksinasi.

Usai divaksin, Wapres mengajak masyarakat khususnya yang telah berusia lanjut agar tidak ragu melakukan vaksinasi sebagai upaya bersama mengatasi pandemi Covid-19.

“Alhamdulillah, saya sudah divaksin. Tidak sakit, tidak ada rasa pusing, biasa-biasa saja. Oleh karena itu, saya ajak semua yang usianya sudah cukup lanjut untuk melakukan vaksinasi. Ini Insya Allah, tidak menimbulkan efek apa-apa,” ajak Wapres dalam keterangan pers usai pelaksanaan vaksinasi di Kediaman Resmi Wapres, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2021).

Kembali Wapres mengingatkan, untuk mencapai kekebalan komunitas (herd immunity), dibutuhkan target penerima vaksinasi sebesar 70 persen dari total penduduk Indonesia. Untuk itu, sebelum mencapai herd immunity, vaksinasi masih menjadi kewajiban bagi seluruh masyarakat.

“Menjaga dari pada penyakit itu hukumnya wajib. Itu fardhu kifayah, artinya kalau belum tercapai itu (herd immunity), dia belum hilang kewajibannya,” jelas Wapres.

Oleh sebab itu, Wapres mengharapkan masyarakat dapat mendukung pelaksanaan vaksinasi sebagai upaya pemerintah dalam mewujudkan Indonesia bebas pandemi Covid-19.

“Karena itu, saya mengajak semua untuk bersama-sama supaya kita kebal menghadapi Covid-19. Insya Allah bangsa kita aman dan terbebas dari bahaya Covid-19,” harapnya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Doni Monardo, mengungkapkan, program vaksinasi untuk kaum lanjut usia merupakan program strategis, karena sebagai bentuk perlindungan kepada masyarakat berusia rentan.

“Memberikan vaksin kepada lansia berarti melindungi kelompok yang relatif rentan terhadap Covid-19, di samping para tenaga kesehatan, dokter, perawat, dan tenaga kesehatan lainnya. Dan Wapres adalah salah satu kelompok lansia dengan usia di atas 70 tahun. Wapres telah memberikan contoh kepada kita semua untuk bersedia divaksin,” ungkap Doni.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, mengatakan, tahap vaksinasi kepada lansia merupakan target pemerintah setelah melakukan vaksinasi kepada tenaga kesehatan. Budi memberikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada Wapres yang telah bersedia untuk divaksin dan dapat menjadi contoh bagi para lansia Indonesia.

“Pak Wapres memberikan contoh yang sangat baik dari para lansia Indonesia. Mudah-mudahan bisa diikuti oleh para senior-senior kita di seluruh Indonesia. Sekali lagi, terima kasih Pak Wapres semoga sehat selalu,” ujarnya.

Sementara, dr Dwi Edi Wahono Sp PD KGH dari Tim Dokter Kepresidenan, mengungkapkan, kebanggaannya dalam melayani vaksinasi untuk Wapres.

Ia turut mendo’akan agar Wapres dapat diberikan kesehatan sehingga dapat melaksanakan tanggung jawab pekerjaannya dengan baik.

“Agak grogi, tapi saya bangga sekali dipercaya untuk melayani Bapak melakukan vaksinasi. Apalagi, ini kelompok lansia yang sangat rentan dengan inveksi virus corona dan harus kita lindungi bersama. Semoga Bapak selalu sehat menjalankan tugas pokok, tanggung jawab, dan fungsinya sehari-hari,” ucapnya.

Keikutsertaan Wapres yang telah berusia 77 tahun dalam program vaksinasi ini, diharapkan dapat memberikan contoh nyata uji klinis keamanan penggunaan vaksin kepada lansia bagi masyarakat luas. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top