search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Wali Kota Makassar Ciptakan Konsep 9 Tahun Merdeka Belajar

doelbeckz - Pluz.id Selasa, 11 Mei 2021 16:00
RAPAT. Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto, memimpin rapat membahas pendidikan di Makassar di kediaman pribadinya, Jl Amirullah, Kota Makassar, Selasa (11/5/2021). foto humas pemkot makassar
RAPAT. Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto, memimpin rapat membahas pendidikan di Makassar di kediaman pribadinya, Jl Amirullah, Kota Makassar, Selasa (11/5/2021). foto humas pemkot makassar

PLUZ.ID, MAKASSAR – Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto, menciptakan konsep pendidikan di Kota Makassar yang beda dari sebelumnya.

Sembilan tahun merdeka belajar dan hibridisasi pendidikan merupakan dua konsep yang akan diterapkan Danny Pomanto ke depannya untuk dunia pendidikan.

Hal ini berangkat dari banyaknya anak yang terdata tidak mengenyam pendidikan dengan keterbatasan daya serapan sekolah yang tersedia.

Menelitik data, ada sebanyak 24 ribu anak yang terancam putus sekolah tingkat SD dan 33 ribu tingkat SMP dikarenakan adanya ketimpangan dan ketidaksesuaian jumlah SMP dan SD yang tersedia.

Saat ini SMP yang tersebar di Kota Makassar sebanyak 55 sekolah. Sementara, SD sebanyak 314 sekolah. Dengan kapasitas untuk SD sebesar 105.504 bangku dan SMP sebanyak 47570 bangku.

“Jadi konsep kasarnya ini kita buat sekolah yang bisa menampuh semua anak-anak yang terancam ini. Kita bisa pakai alam untuk mengajar anak-anak kita. Kita bisa pakai Benteng Rotterdam kita buatkan bangku-bangku yang bisa dibongkar pasang. Kita buatkan juga nanti tambahan kelas di setiap SD dan SMP,” ucap Danny, Selasa (11/5/2021).

Tak hanya itu, konsep ini diyakini akan membuat peserta didik jadi bersemangat dalam belajar dan lebih banyak mengenal hal-hal baru.

“Saya tidak mau main-main. Ini revolusi nomor satuku untuk pendidikan. Buat sekolah alam belajar di alam, belajar online tiga hari offline tiga hari, ini baru namanya hibridisasi. Apalagi, masa pandemi Covid-19 ini, kita butuh tempat terbuka,” jelasnya.

Danny berharap konsep sembilan tahun merdeka belajar ini, bisa berjalan dengan baik dan sesuai harapan. Agar bisa menciptakan generasi-generasi yang bisa meneruskan cita-cita bangsa.

“Kita lihat penyempurnaan konsep ini dari Dinas Pendidikan pekan depan, saya akan launching nanti,” ujarnya. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top