search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Majdah: Ramadan Melatih Sabar, Syukur, dan Mengaktifkan Autophagy dalam Tubuh

doelbeckz - Pluz.id Rabu, 12 Mei 2021 10:00
HADIAH. Rektor UIM, DR Ir Hj A Majdah M Zain MSi, memberikan hadiah undian bagi jemaah pada tarawih terakhir Ramadan 1442 H/2021 M di Masjid Ash Shahabah Kampus UIM, Selasa (11/5/2021) malam. foto: humas uim
HADIAH. Rektor UIM, DR Ir Hj A Majdah M Zain MSi, memberikan hadiah undian bagi jemaah pada tarawih terakhir Ramadan 1442 H/2021 M di Masjid Ash Shahabah Kampus UIM, Selasa (11/5/2021) malam. foto: humas uim

PLUZ.ID, MAKASSAR – Rektor Universitas Islam Makassar (UIM), DR Ir Hj A Majdah M Zain MSi, mengisi tarawih terakhir Ramadan 1442 H/2021 M di Masjid Ash Shahabah Kampus UIM, Selasa (11/5/2021) malam.

Ketua Muslimat NU Sulsel ini, mengangkat hakekat sabar dan syukur serta rahasia puasa selama sebulan terhadap kesehatan tubuh.

“Selain melawan lapar dan dahaga juga merasakan hidup orang yang kurang mampu, tapi bukannya itu saja, puasa mengapa harus sebulan bukannya dua atau tiga hari saja cukup, ternyata manfaat sebulan puasa telah lama dikenal memiliki dampak baik bagi kesehatan. Termasuk salah satu efeknya pada regenerasi sel yang terjadi secara alami yang disebut dengan autophagy sekaligus melatih sabar,” ujar Majdah sekaligus menutup Amaliah Ramadan 1442 H/2021 M di masjid baru UIM dengan memberikan undian bagi jemaah tarawih.

Majdah melanjutkan, autophagy sejak lama dikenal sebagai proses alami, dimana sel akan membersihkan jaringan rusak dalam tubuh.

“Tidak hanya saat Ramadan seperti saat ini, penelitian ternyata menunjukkan manfaat puasa dapat memicu proses alami tersebut yang akan memberi dampak baik bagi kesehatan tubuh. Autophagy terjadi secara alami di dalam tubuh. Proses vital di mana sel-sel tubuh akan membersihkan sel atau komponen yang rusak atau tidak perlu. Seorang ilmuwan Jepang, Yoshinori Ohsumi memenangkan penghargaan Nobel atas penelitian tentang autophagy, pada 2016 lalu dan membuat proses ini semakin dikenal luas,” katanya.

“Lalu, apa itu autophagy? Autophagy adalah proses regenerasi alami yang terjadi pada tingkat sel dalam tubuh. Seperti yang telah diketahui, tubuh memiliki triliunan sel, ketika seseorang membatasi jumlah makanan yang masuk dalam tubuh mereka. Sel-sel tubuh akan menerima lebih sedikit kalori memicu autophagy. Pada akhirnya, saat puasa autophagy membuat sel-sel tubuh membersihkan serta mendaur ulang setiap bagian yang tidak perlu atau rusak, sehingga tubuh sehat di tengah pandemi Covid-19 manfaat puasa selama Bulan Ramadan,” tambahnya.

Majdah mengatakan, berpuasa akan mendapatkan banyak kebahagiaan, mulai dari perasan tenang, karena telah menjalankan perintah agama, bahagia saat memasuki waktu berbuka, hingga bahagia saat menjelang Idulfitri.

“Tentu kondisi ini akan memberi efek positif pada kesehatan Anda, baik untuk kesehatan fisik maupun mental,” jelasnya. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top