search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Kekebalan Komunitas untuk Mengantisipasi Dinamika Varian Covid-19

doelbeckz - Pluz.id Jumat, 03 September 2021 16:00
Prof Wiku Adisasmito. foto: istimewa
Prof Wiku Adisasmito. foto: istimewa

PLUZ.ID, JAKARTA – Dinamika varian virus Covid-19 telah menjadi tantangan selama hampir dua tahun berjalannya pandemi. Bahkan, adanya varian-varian baru Covid-19 dikhawatirkan berpotensi menurunkan efektifitas vaksin yang digunakan.

Terkait hal ini, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Prof Wiku Adisasmito, meminta masyarakat tidak khawatir. Termasuk terhadap jenis vaksin yang tengah digunakan dalam program vaksinasi di Indonesia saat ini. Karena WHO telah menegaskan standar vaksin dalam membentuk kekebalan yang baik ialah yang memiliki nilai efikasi di atas 50 persen.

“Sikap yang tepat dengan adanya penurunan angka efektivitas vaksin ialah tidak berpuas diri terhadap angka capaian vaksinasi. Bahkan baiknya bisa melebihi 70 persen dari populasi agar menjamin kekebalan komunitas secara sempurna terbentuk,” Wiku dalam Keterangan Pers Perkembangan Penanganan di Graha BNPB yang juga disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (2/9/2021).

Faktor lain yang dapat mempengaruhi keberhasilan strategi vaksinasi seperti pemberian vaksin dosis penuh. Hal ini, karena setelah pemberian dosis pertama, kekebalan akan turun dan perlu diberikan booster atau dosis kedua agar kekebalan terbentuk optimal dan bertahan dalam waktu lebih panjang.

Wiku menegaskan, seluruh vaksin Covid-19 yang disuntikkan ke masyarakat telah melewati proses yang tidak sederhana untuk memastikan kualitas dan keamanan vaksin terjamin.

Juga, proses pemantauan mutu vaksin dalam membentuk kekebalan bersifat berkelanjutan dan tidak hanya berhenti pada pengujian laboratorium atau uji netralisasi saja. Juga diteruskan kepada pemantauan di dalam tubuh dengan skala komunitas atau masyarakat.

Soal dinamika varian yang ada, WHO sendiri telah membagi hasil mutasi Covid-19 menjadi dua jenis, yaitu Varian of Concern (VOC) atau varian yang menjadi perhatian, dan Varian of Interest (VOI) atau varian yang diamati.

Yang perlu diwaspadai ialah VOC. Karena terbukti menunjukkan perubahan karakteristik yang tergolong lebih menular atau infeksius daripada virus original atau aslinya yang pertama di Wuhan China 2019.

Di Indonesia, berdasarkan hasil sequence terhadap 2.321 sampel, menemukan tiga dari empat jenis VOC yaitu Alfa, Beta, dan Delta. Adanya varian ini berpotensi menurunkan angka efikasi vaksin yang digunakan. Karena, vaksin yang ada saat ini, umumnya menggunakan virus original.

Meski demikian, Wiku meminta masyarakat tidak perlu khawatir terhadap lima jenis vaksin yang telah digunakan Indonesia, diantaranya Sinovac, AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, dan Pfizer. Vaksin yang telah disuntikkan masih tetap memberi kemampuan kekebalan yang tergolong baik atau mampu baik berdasarkan hasil uji laboratorium atau pengujian di populasi terhadap varian baru secara global, khususnya VOC.

Meski demikian, mengandalkan vaksin sebagai solusi tunggal di tengah dinamika varian Covid-19, tidak disarankan. Karena, sampai hari ini, kenaikan kasus masih terlihat bahkan di negara-negara yang telah melakukan vaksinasi di atas 60 persen, seperti Israel dan Islandia.

Upaya penanganan pandemi dengan vaksinasi harus dibarengi dengan proteksi paling ideal, yaitu menjalankan disiplin protokol kesehatan secara sempurna, telah divaksin dosis penuh dan menjalankan upaya 3T secara antisipatif. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top