search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Pemprov Sulsel Apresiasi Inovasi BPOM Makassar Gelar Lomba Video TikTok untuk Peserta Didik SMP

doelbeckz - Pluz.id Kamis, 09 September 2021 21:00
REKOR MURI. Sekda Provinsi Sulsel, Abdul Hayat Gani, menerima sertifikat Rekor MURI pembuatan konten video TikTok di Ruang Rapim Kantor Gubernur Sulsel, Kamis (9/9/2021). foto: istimewa
REKOR MURI. Sekda Provinsi Sulsel, Abdul Hayat Gani, menerima sertifikat Rekor MURI pembuatan konten video TikTok di Ruang Rapim Kantor Gubernur Sulsel, Kamis (9/9/2021). foto: istimewa

PLUZ.ID, MAKASSAR – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel memberikan apresiasi kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) atas inovasinya dengan menyelenggarakan lomba video TikTok untuk peserta didik SMP se-Sulsel.

Kegiatan seperti ini merupakan sejarah baru untuk semua di masa pandemi Covid-19. Di saat kita semua terhambat untuk melakukan pembelajaran tatap muka, namun bukan halangan untuk terus berinovasi serta berkreasi bagi seluruh anak didik di SMP se-Sulsel.

“Kegiatan ini adalah sesuatu yang luar biasa, ini sejarah aplikatif di era pandemi dan di tengah-tengah konsentrasi masalah ekonomi, ternyata masih ada ruang, waktu, ide, gagasan. Terbukti dengan kedatangan ini Senior Manager dari MURI (Museum Rekor Indonesia) untuk memberikan penganugerahan,” kata Abdul Hayat Gani, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Sulsel di Ruang Rapim Kantor Gubernur Sulsel, Kamis (9/9/2021).

Menurutnya, penganugrahan penghargaan kepada Pemprov Sulsel merupakan sebuah pengakuan dan nilai ukur tersendiri dalam memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat Sulsel.

“Artinya ini tidak sembarang memberikan sertifikat pengakuan. Namanya sertifikat, itu adalah variabel antara untuk memotivasi orang bekerja dan layanan yang kuat untuk pelayanan kepada masyarakat yang kita cintai,” tuturnya.

Sementara, Kepala Balai Badan POM Kota Makassar, Hardaningsih, menyampaikan terima kasih kepada Pemprov Sulsel dan seluruh kabupaten/kota se-Sulsel atas supportnya selama kegiatan berlangsung.

“Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan dari Pemerintah Provinsi Sulsel dan kabupaten/kota se-Sulsel atas kegiatan yang diikuti 286 sekolah dan 2.111 peserta, serta 1.066 konten pangan aman ini,” urainya.

Menurutnya, kegiatan ini memang dimulai dari peserta didik Sekolah Menengah Pertama (SMP) di 24 kabupaten/kota se-Sulsel. Namun, sebenarnya bisa juga diikuti peserta didik di tingkat SD dan SMA.

“Inovasi pada tahap awal ini diperuntukkan kepada anak sekolah SMP di 24 kabupaten/kota se-Sulsel,” tutupnya.

Diketahui, kegiatan gebyar Komunikasi Informasi Elektronik (KEI) inovatif dan ajang kreativitas video konten pangan aman tingkat SMP se-Sulsel dan penganugerahan Rekor MURI melibatkan 286 SMP dan 2.111 peserta serta 1.066 konten video.

Namun, dari jumlah peserta tersebut yang berhasil keluar sebagai pemenang hanya tujuh sekolah dari 286 SMP se-Sulsel. Adapun perairan penghargaan harapan 3 SMP 29 Makassar, harapan 2 SMP 8 Sinjai, harapan 1 SMPN 4 Parepare, juara 3 SMP 2 Belopa Luwu, juara 2 SMP 2 Galesong Utara Takalar, juara 1 SMP Telkom Makassar dan SMP Budi Utomo dengan 303 konten video TikTok. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top