search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Menang Lawan Mafia Tanah di MA, PT Gihon Berhak Atas Lahan di CPI

doelbeckz - Pluz.id Rabu, 24 November 2021 13:00
EKSEKUSI LAHAN. Humas Pengadilan Negeri Makassar, Doddy Hendrasakti, membacakan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait dengan pelaksanaan eksekusi lahan seluas 15.511 meter persegi dalam kawasan Center Point of Indonesia (CPI) Makassar, Rabu (24/11/2021). foto: istimewa
EKSEKUSI LAHAN. Humas Pengadilan Negeri Makassar, Doddy Hendrasakti, membacakan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait dengan pelaksanaan eksekusi lahan seluas 15.511 meter persegi dalam kawasan Center Point of Indonesia (CPI) Makassar, Rabu (24/11/2021). foto: istimewa

PLUZ.ID, MAKASSAR – Pengadilan Negeri (PN) Makassar melaksanakan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait dengan pelaksanaan eksekusi lahan seluas 15.511 meter persegi dalam kawasan Center Point of Indonesia (CPI) Makassar, Rabu (24/11/2021).

Dengan kondisi tersebut, PT Gihon Abadi Jaya akhirnya berhasil mengambil alih lahan miliknya di kawasan CPI di Jl Metro Tanjung, Kota Makassar. Setelah Pengadilan Negeri Makassar resmi melakukan eksekusi terhadap lahan yang dikuasai PT Yasmin Abadi Permai, PT Yasmin Bumi Asri, dan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Pemprov Sulsel).

Eksekusi tersebut dilakukan Pengadilan Negeri Makassar yang turut disaksikan dari perwakilan masing-masing pihak, antaranya, PT Yasmin dan Pemprov Sulsel serta aparat penegak hukum dari Polri, Rabu (24/11/2021).

Perintah eksekusi Pengadilan Negeri Makassar mengacu pada perkara perdata bernomor 32 EKS/2019/PN. Mks Jo. Nomor 118/Pdt.G/2014/PN. Mks. Nomor 118/Pdt.G/2014/PN.MKS Jo. Nomor 171/Pdt/2016/PT.MKS Jo. Nomor 1650 K/Pdt/2017. Dalam surat eksekusi, Juru Sita Pengadilan Negeri Makassar menyebutkan, PT Gihon Abadi Jaya merupakan pemilik sah atas lahan tersebut.

Adapun dasar kepemilikan PT Gihon, yakni Hak Guna Bangunan (HGB) Nomor 20838/Maccini Sombala tanggal 29 Mei 2013 atas nama PT Gihon Abadi Jaya, Gambar Situasi (GS) Nomor 04755/Maccini Sombala/2011, tanggal 24 Mei 2011 dengan Luas 7.224 meter persegi.

PEMASANGAN. Tim memasang papan bicara pascapembacaan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait dengan pelaksanaan eksekusi lahan seluas 15.511 meter persegi dalam kawasan Center Point of Indonesia (CPI) Makassar, Rabu (24/11/2021). foto: istimewa

Kemudian, Hak Guna Bangunan (HGB) Nomor 20837/Maccini Sombala tanggal 29 Mei 2013 atas nama PT Gihon Abadi Jaya, Gambar Situasi (GS) Nomor 04754/Maccini Sombala/2011, tanggal 24 Mei 2011 dengan Luas 8.287 meter persegi.

Humas Pengadilan Negeri Makassar, Doddy Hendrasakti, yang mendampingi juru sita melakukan eksekusi, mengatakan, putusan eksekusi Mahkamah Agung tersebut telah berkekuatan hukum tetap.

Sehingga jika para tergugat merasa keberatan dengan putusan tersebut dipersilahkan untuk melayangkan gugatan di Pengadilan Negeri Makassar.

“Putusan dari Mahkamah Agung sudah berkekuatan hukum tetap. Apabila, ada keberatan, silahkan setelah pelaksanaan eksekusi ini, untuk datang ke Pengadilan Negeri Makassar,” katanya sebelum melakukan eksekusi.

PAPAN BICARA. Nampak papan bicara terpasang sebagai tanda pelaksanaan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait dengan pelaksanaan eksekusi lahan seluas 15.511 meter persegi dalam kawasan Center Point of Indonesia (CPI) Makassar, Rabu (24/11/2021). foto: istimewa

Doddy juga meminta para pihak yang tergugat, baik PT Yasmin maupun Pemprov Sulsel untuk menghormati proses hukum dan Putusan Pengadilan Negeri Makassar.

“Ini negara hukum. Kami persilahkan kalau ada keberatan, silahkan datang ke kantor,” ujarnya.

Selain itu, Doddy menegaskan, sebelum dilakukan eksekusi atas lahan tersebut pihaknya sudah lebih dulu bersurat ke para tergugat.

“Kinerja-kinerja kita ini akan dinilai sekarang, mari kita tunjukan ke masyarakat. Pelaksanaan eksekusi ini hukum terakhir dari Mahkamah Agung. Kalau mau mengajukan keberatan, nanti,” imbuhnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Biro Hukum Pemprov Sulsel, Marwan, mengatakan, pihaknya menghargai proses hukum dan pelaksanaan eksekusi yang dilakukan Pengadilan Negeri Makassar. Akan tetapi, pihaknya akan melakukan langkah hukum yang dianggap penting dan perlu terkait dengan proses eksekusi lahan yang dilakukan Pengadilan Negeri Makassar.
(***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top