search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Jadi Pilot Project Kemenkes, Andi Utta Harap Bulukumba Jadi Role Model Layanan Posyandu

doelbeckz - Pluz.id Kamis, 14 Maret 2024 21:00
LOKAKARYA. Bupati Bulukumba, Andi Muchtar Ali Yusuf, membuka lokakarya yang digelar USAID di Aula Lt 4 Gedung Pinisi Bulukumba, Kamis (14/3/2024). foto: istimewa
LOKAKARYA. Bupati Bulukumba, Andi Muchtar Ali Yusuf, membuka lokakarya yang digelar USAID di Aula Lt 4 Gedung Pinisi Bulukumba, Kamis (14/3/2024). foto: istimewa

PLUZ.ID, BULUKUMBA – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI melakukan transformasi kesehatan melalui perubahan strategi dan kebijakan kesehatan nasional dengan menetapkan enam pilar transformasi penopang sistem kesehatan Indonesia.

Dimana pilar pertamanya adalah Transformasi Layanan Primer yang dilaksanakan melalui penguatan Integrasi Pelayanan Primer (ILP).

Untuk melaksakan transformasi tersebut Kementerian Kesehatan bersama USAID Momentum Indonesia melaksanakan program replikasi model pelayanan kesehatan primer di 66 kabupaten di lima provinsi (Banten, Jawa Timur, Sumatera Utara, NTT, dan Sulsel).

USAID Momentum bersama dengan para pemangku kepentingan di tingkat kabupaten akan melakukan studi implementasi di beberapa kabupaten untuk mendapatkan jawaban atau solusi terkait isu-isu pelaksanaan model ILP.

Studi implementasi ini, meliputi empat topik, yaitu telehealth antara puskesmas dan pustu-posyandu di Kabupaten Manggarai Barat, jaringan pelayanan pemerintah-swasta di Kabupaten Serang, supervisi fasilitatif di Kabupaten Deli Serdang, dan insentif kader berbasis kinerja di Kabupaten Bulukumba.

Dalam memulai pilot project di Bulukumba USAID Momentum menggelar lokakarya yang dibuka langsung Bupati Bulukumba, Andi Muchtar Ali Yusuf, di Aula Lt 4 Gedung Pinisi Bulukumba, Kamis (14/3/2024).

Kegiatan dihadiri Chief of Party USAID Momentum Maryjane Lacoste, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel M Ishak Iskandar, serta para peserta dari unsur Organisasi Perangkat Daerah (OPD), camat, puskesmas, kader Posyandu, dan kepala desa.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel, M Ishak Iskandar, yang hadir melalui Zoom mengatakan, Posyandu atau Pos Pelayanan Terpadu akan diintegrasikan untuk melakukan pelayanan pada tiga siklus kehidupan, yaitu dari bayi dan ibu hamil, usia produktif, dan lanjut usia.

Ia berharap, dalam pelaksanaan program ini ada kolaborasi dan sinergitas dari berbagai pihak, sehingga program ini, dapat diimplementasikan dengan baik.

“Kita berharap program di Bulukumba ini, bermanfaat dan menjadi contoh atau pilot project di seluruh kabupaten/kota di Sulawesi Selatan atau bahkan di Indonesia,” pintanya.

Sementara, Bupati Bulukumba yang akrab disapa Andi Utta, menyampaikan, program penguatan Posyandu ini, menjadi kesempatan yang baik untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Layanan Posyandu diharapkan, fokus pada upaya promosi kesehatan dan aspek preventif, sehingga penyakit yang diderita masyarakat lebih cepat dideteksi dan diantisipasi.

“Jika Posyandu selama ini identik dengan penimbangan bayi dan balita, maka ke depan Posyandu akan menjadi wadah layanan kesehatan untuk mendeteksi atau mencegah penyakit yang diderita warga dari semua kalangan. Tidak harus nanti di rumah sakit baru kita tahu penyakitnya,” ungkap Andi Utta.

“Saya kira program ini merupakan komitmen dan upaya pemerintah dalam meningkatkan layanan kesehatan primer, dengan terus melakukan inovasi atau terobosan agar prosesnya lebih efektif dengan hasil yang lebih terukur dan maksimal,” tambahnya.

Kepala Desa Bontoharu, Kecamatan Rilau Ale, Baharuddin, menyampaikan, terima kasih atas pelaksanaan program yang salah satu lokusnya di desanya.

Menurutnya, program penguatan Posyandu ini, memiliki banyak manfaat, diantaranya adanya peningkatan kapasitas para kader Posyandu, adanya SOP atau standar layanan dari Posyandu, serta adanya ukuran kinerja dari kader Posyandu yang berkonsekuensi terhadap insentif yang diterima.

“Tentu kami sangat merespon program ini, karena menjadi pilot project dari Kementerian Kesehatan,” imbuhnya.

Untuk diketahui, secara umum tujuan lokakarya dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut:
1. Mendapatkan informasi terkait praktek pelaksanaan insentif kader berbasis kinerja oleh Dinas Kesehatan di Kabupaten Bulukumba
2. Menelaah model Insentif Kader Berbasis Kinerja yang akan diuji-cobakan
3. Menyepakati Rencana Tindak lanjut (RTL) pelaksanaan studi implementasi. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top