search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Inovasi Peternakan di Bone, Inseminasi Buatan Dikuatkan dengan Ketersediaan Pakan

doelbeckz - Pluz.id Sabtu, 20 April 2024 13:59
INSEMINASI BUATAN. Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, melaksanakan program Inseminasi Buatan (IB) di Desa Kanco, Kecamatan Cina, Kabupaten Bone, Jumat (19/4/2024). foto: istimewa
INSEMINASI BUATAN. Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, melaksanakan program Inseminasi Buatan (IB) di Desa Kanco, Kecamatan Cina, Kabupaten Bone, Jumat (19/4/2024). foto: istimewa

PLUZ.ID, BONE – Penjabat (Pj) Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, telah mengambil langkah progresif dengan melaksanakan program Inseminasi Buatan (IB) di Kecamatan Cina, Kabupaten Bone.

Program ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan populasi ternak, khususnya sapi Bali dan Simental, yang merupakan dua jenis sapi utama di desa tersebut.

Pada Jumat (19/4/2024), Bahtiar berkunjung dan melakukan inseminasi buatan di Desa Kanco. Inseminasi buatan yang dilakukan antara indukan simental dan bibit limosine ini, diharapkan dapat menghasilkan keturunan dengan kualitas genetik yang lebih baik.

Pelaksana IB di desa ini, Syamsir menyatakan, optimisme bahwa bantuan provinsi dalam penyediaan strow (bibit) akan memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas ternak di Desa Kanco.

“Ini strow (benih) dari provinsi. Mudah-mudahan di provinsi bisa memenuhi kebutuhan masyarakat,” sebutnya.

Adapun Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Sulsel, Nurlina Saking, menambahkan, Desa Kanco memiliki populasi sapi betina sebanyak 1.200 dari total 17.000 di Kecamatan Cina.

“Program pelayanan kesehatan hewan, termasuk vaksinasi penyakit mulut dan kuku, serta pelaksanaan inseminasi buatan di sini berjalan dengan cukup baik,” ujar Nurlina.

Selain itu, Pj Gubernur Bahtiar Baharuddin menekankan pentingnya dukungan pengetahuan dan pelatihan dalam menyediakan pakan yang berkualitas untuk ternak.

Ia meminta Dinas Peternakan Sulsel untuk segera menyelenggarakan pelatihan pembuatan pakan ternak, mengingat bahan-bahan pakan yang melimpah namun belum termanfaatkan secara maksimal.

“Bu Kadis berikan pelatihan secepatnya untuk memanfaatkan potensi pakan yang ada, agar program ketahanan pangan ini, dapat berjalan dengan sukses,” kata Bahtiar Baharuddin, menanggapi masukan dari peternak dan penyuluh peternakan.

Program inseminasi buatan ini, diharapkan, tidak hanya meningkatkan populasi ternak, tetapi juga menjadi pilar penting dalam upaya peningkatan ketahanan pangan di Sulsel. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top