search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

DP2 Makassar Gencar Pemeriksaan Kesehatan Hewan Kurban Jelang Iduladha

doelbeckz - Pluz.id Sabtu, 15 Juni 2024 18:00
PEMERIKAAN KESEHATAN. Tim Dinas Perikanan dan Pertanian Kota Makassar melakukan pemeriksaan kesehatan hewan kurban sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang ketat. foto: istimewa
PEMERIKAAN KESEHATAN. Tim Dinas Perikanan dan Pertanian Kota Makassar melakukan pemeriksaan kesehatan hewan kurban sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang ketat. foto: istimewa

PLUZ.ID, MAKASSAR – Dinas Perikanan dan Pertanian (DP2) Kota Makassar meningkatkan upaya pemeriksaan kesehatan hewan kurban sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang ketat menjelang Hari Raya Iduladha.

Pemeriksaan ini mencakup pengecekan ante mortem (fisik hewan sebelum penyembelihan) hingga post-mortem (pemeriksaan setelah penyembelihan) guna memastikan kualitas dan kesehatan hewan kurban.

Kepala DP2 Kota Makassar, Evy Aprialti, menyatakan, beberapa bulan terakhir, pihaknya telah memaksimalkan sosialisasi kepada pengurus masjid, BUMN, dan kelompok masyarakat yang akan melakukan penyembelihan hewan kurban.

“Kami telah melakukan berbagai upaya edukasi untuk memastikan bahwa proses kurban dapat berjalan sesuai dengan ketentuan yang berlaku,” jelasnya, Kamis (13/6/2024).

Selanjutnya, sejak Senin (10/6/2024), 100 orang tim pemeriksaan kesehatan hewan kurban yang terdiri dari dokter hewan DP2 Kota Makassar dan mahasiswa kedokteran hewan turun langsung ke setiap kecamatan untuk melaksanakan pemeriksaan ante mortem.

“Pemeriksaan ante mortem dilakukan untuk memastikan bahwa hewan yang akan dikurbankan memenuhi syarat kesehatan fisik yang layak untuk dikurbankan,” jelasnya.

Ia menyebutkan, dalam empat hari pemeriksaan ante mortem terakhir, timnya telah memeriksa 3.596 ekor hewan kurban.

Dari jumlah tersebut, 2.986 ekor dinyatakan layak untuk dikurbankan, sedangkan 610 ekor tidak layak, karena usia yang belum mencukupi atau memiliki cacat fisik.

“Kebanyakan hewan yang tidak layak adalah yang belum mencapai usia dua tahun, itu tidak sesuai syariat Islam, atau memiliki cacat fisik seperti mata katarak, telinga robek dan lainnnya. Ketidaklayakan hewan tersebut bukan berarti hewan tersebut menderita penyakit yang dapat ditularkan kepada manusia,” ujarnya.

Lanjutnya, setelah diperiksa, hewan tersebut diberi kartu kontrol pemeriksaan untuk pengawasan pascapemotongan dan memberi keyakinan kepada masyarakat bahwa hewan telah lulus pemeriksaan sebelum penyembelihan.

Selain itu, DP2 Kota Makassar juga telah berjaga di titik-titik perbatasan Kota Makassar untuk melakukan pengawasan lalu lintas ternak, khususnya terkait distribusi hewan kurban jelang Lebaran Iduladha ini.

Tidak hanya pemeriksaan ante mortem, DP2 Kota Makassar juga akan melakukan pemeriksaan post-mortem pada hari raya Iduladha hingga selesainya pemotongan seluruh hewan kurban di Kota Makassar.

“Post-mortem dilakukan untuk memastikan bahwa proses penyembelihan telah dilakukan dengan benar dan sesuai dengan prinsip-prinsip kebersihan dan kesehatan,” katanya.

Lanjutnya, pemeriksaan post-mortem juga bertujuan untuk mengidentifikasi adanya penyakit yang mungkin tidak terdeteksi pada pemeriksaan ante mortem.

Hal ini sangat penting untuk mencegah penyebaran penyakit yang berpotensi membahayakan kesehatan manusia.

“Dengan adanya pemeriksaan ante mortem dan post-mortem yang ketat ini, diharapkan dapat memberikan rasa aman, sehat, utuh dan halal kepada masyarakat yang akan melaksanakan kurban, sehingga proses ibadah dapat berjalan dengan khusyuk dan aman dari penyakit,” jelasnya. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top