search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

USAID ERAT Bersama Pemkot Makassar Komitmen Pencegahan Perkawinan Anak

doelbeckz - Pluz.id Rabu, 03 Juli 2024 12:00
LOKAKARYA. USAID ERAT bersama Pemkot Makassar melaksanakan lokakarya Penggunan Data PPA, Stunting, ATS, dan Kemiskinan Ekstrim untuk pencegahan dan penanganan perkawinan anak di Kota Makassar di Hotel Remcy Makassar, Rabu (3/7/2024). foto: istimewa
LOKAKARYA. USAID ERAT bersama Pemkot Makassar melaksanakan lokakarya Penggunan Data PPA, Stunting, ATS, dan Kemiskinan Ekstrim untuk pencegahan dan penanganan perkawinan anak di Kota Makassar di Hotel Remcy Makassar, Rabu (3/7/2024). foto: istimewa

PLUZ.ID, MAKASSAR – USAID ERAT bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar melaksanakan lokakarya Penggunan Data PPA, Stunting, ATS, dan Kemiskinan Ekstrem untuk pencegahan dan penanganan perkawinan anak di Kota Makassar di Hotel Remcy Makassar, Rabu (3/7/2024).

Kegitan ini dibuka secara resmi Kepala Bidang PPM Bappeda Kota Makassar, Noptiadi.

Ia mengatakan, tujuan utama kegiatan ini, untuk menghasilkan data yang terintegrasi mengenai ATS, stunting, dan kemiskinan ekstrem, yang dapat digunakan sebagai dasar untuk merancang intervensi yang lebih efektif dan terukur.

“Saat ini tantangan yang dihadapi adalah bagaimana mengintegrasikan data tersebut sehingga dapat memberikan pandangan yang menyeluruh terhadap kondisi sosial masyarakat, terutama terkait dengan kesiapan orang tua dalam mengasuh anak-anak mereka,” jelasya.

Selain itu, lokakarya ini sebagai perkuatan kolaborasi dalam penggunaan data antar pemangku kepentingan terkait pencegahan dan penanganan masalah-masalah tersebut.

Sementara, Kepala Bidang Perencanaan Pembangunan Evaluasi Daerah Bappelitbangda Provinsi Sulsel, Ukrima Rijal, menambahkan, pentingnya pemanfaatan data dalam perencanaan dan penganggaran daerah untuk mendukung keputusan perencanaan strategis.

Ia pun memaparkan data indeks pembangunan manusia, tingkat kemiskinan, ATS, angka prevelensi stunting, dan data lainnya di Sulsel.

“Data ini menjadi kunci dalam menyusun keputusan perencanaan strategis yang akurat dan berkelanjutan, memungkinkan pihak terkait untuk mengalokasikan sumber daya dengan lebih efisien serta menargetkan intervensi yang tepat sasaran untuk mengatasi masalah kemiskinan ekstrem Sulsel,” jelasnya.

Pada kesempatan ini pun, Rosniaty Panguriseng, turut hadir sebagai fasilitator untuk mendukung penyusunan data strategis pada lokakarya ini, yang dihadiri Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemkot Makassar, PKK Makassar, Shelter warga Makassar, Baznas Makassar, UPTD PPA Kota Makassar, HWDI Sulsel, Dasawisma Makassar dan Forum Anak Makassar. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top