search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Gubernur Sulsel Apresiasi Capaian FIKP Unhas

Puncak Acara Dies Natalis Ke-25
doelbeckz - Pluz.id Sabtu, 30 Januari 2021 13:00
Prof Dr Dwia Aries Tina Pulubuhu MA. foto: humas pemprov sulsel
Prof Dr Dwia Aries Tina Pulubuhu MA. foto: humas pemprov sulsel

PLUZ.ID, MAKASSAR – Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan (FIKP) Universitas Hasanuddin (Unhas) memperingati Dies Natalis ke-25.

Momentum tahun ini mengambil tema sentral: ‘Penyatupaduan ALumni FIKP Unhas untuk Kemajuan Kelautan dan Perikanan Indonesia’. Acara puncak perayaan berlangsung secara virtual melalui Zoom meeting, Sabtu (30/1/2021).

Hadir langsung Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah dan Wakil Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman, Pj Wali Kota Makassar Rudy Djamaluddin, dan Rektor Unhas Prof Dr Dwia Aries Tina Pulubuhu MA.

Ketua Panitia Dies Natalis ke-25 FIKP Unhas, Dr Ahmad Faizal ST MSi, menjelaskan, rangkaian kegiatan telah digelar sejak September 2020. Mengingat situasi pandemi Covid-19, kegiatan digelar dengan menyesuaikan protokol kesehatan, baik daring maupun luring. Berbagai kegiatan ini dapat terlaksana berkat bantuan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel, pimpinan Unhas, alumni, dan mitra.

“Kami telah menggelar webinar series sebanyak delapan kali, nasional maupun internasional, pengabdian masyarakat di Takalar dan Sinjai, simposium internasional, penyusunan buku 25 tahun FIKP, peduli purnabakti, tabligh akbar, orasi ilmiah, dan FIKP Award untuk mahasiswa berprestasi,” kata Ahmad Faizal.

Dekan FIKP Unhas, Dr Ir St Aisjah Farhum MSi, dalam sambutannya menjelaskan, berbagai capaian fakultas ini dalam usianya yang ke-25 tahun. Meskipun masih relatif muda dibandingkan kebanyakan fakultas lainnya, namun FIKP telah dapat mencatatkan prestasi dan kontribusi.

“Diantara capaian FIKP Unhas adalah dua program studi terakreditasi internasional, jumlah guru besar yang relatif besar, sarana dan prasarana kampus seluas 5.500 m2, laboratorium, marine station di Barang Lompo, serta tambak pendidikan seluas 22 hektare di Kabupaten Barru. Semua capaian ini berkat hasil kerja berkesinambungan, baik dari sivitas akademik, pimpinan terdahulu, terutama pimpinan universitas,” kata Aisjah.

Dekan FIKP Unhas menegaskan, perayaan ini bukan saja merupakan euforia dan hura-hura, tetapi menjadi pengingat untuk terus berkontribusi bagi kemajuan Unhas dan pengembangan kelautan di Indonesia.

Dalam sambutannya, Rektor Unhas Prof Dr Dwia Aries Tina Pulubuhu MA, memberi apresiasi atas capaian FKIP Unhas, disertai harapan agar pada usia yang ke-25 tahun ini, FIKP dapat berperan strategis dalam pembangunan kelautan dan perikanan untuk mendukung pembangunan nasional dan internasional.

“Peran FIKP ke depan akan semakin strategis. Apalagi, pada tataran global, Sustainable Development Goals atau SDGs menetapkan pada tujuan ke-14 untuk memperhatikan ekosistem laut. FIKP akan berperan penting dalam konteks ini,” kata Dwia.

Secara khusus, Dwia mengapresiasi keterlibatan alumni FIKP, yang berperan untuk kolaborasi seluruh lini dalam kerangka pentahelix. Unhas memiliki visi untuk menjadi lembaga pendidikan tinggi yang mengembangkan Benua Maritim Indonesia, yang mewarnai seluruh disiplin ilmu.

Unhas mendeklarasikan diri selain sebagai research university, juga sebagai humaniversity. Prinsip ini menedepankan keadilan, mengingat angka kemiskinan masih tinggi dan terbanyak pada masyarakat pesisir.

“Kita memiliki tanggung jawab mengentaskan kemiskinan. Pemprov Sulsel dapat memanfaatkan sumber daya yang kami miliki untuk berperan dalam pembangunan di Sulsel. Unhas kini membuka kelas-kelas vokasi, termasuk untuk sektor kelautan dan perikanan. Saat ini sudah jalan di Kabupaten Barru dengan kelas vokasi wisata bahari. Dalam waktu dekat, kami juga akan kerja sama dengan Kabupaten Selayar,” katanya.

Apresiasi yang sama juga disampaikan Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah, dalam sambutannya, berharap agar FIKP Unhas terus tumbuh dan berkembang, mendidik anak-anak bangsa dan membangun masa depan Indonesia dengan karya, kreativitas dan inovasi serta dengan semangat kemajuan dan kebersamaan.

“25 tahun sebuah usia cukup dewasa dan mapan sebagai modal untuk meraih harapan lebih baik untuk mencapai dan menjadi FIKP terkemuka di Indonesia. Untuk itu, saya mengajak sivitas akademika untuk lebih berkontribusi terhadap daya saing sumber daya manusia di Sulsel khususnya dan Indonesia pada umunya dalam rangka mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia,” katanya.

Provinsi Sulsel memiliki 24 kabupaten/kota, hanya 5 kabupaten yang tidak berbatasan dengan pesisir. Memiliki 332 pulau dan 75 persen dan wilayahnya merupakan wilayah pesisir dan laut, garis pantai sekitar 1.937 Km dan luas perairan 266.877 Km/m2.

“Ini cukup memadai untuk kita kelola dan memberikan manfaat bagi kesejahteraan masyarakat,” sebutnya.

Peran sivitas akademika Unhas sangat penting, seperti melakukan riset sesuai dengan kebutuhan yang ada, memanfaatkan kecerdasan buatan yang terintegrasi menuju hilirisasi industri perikanan. Dan alumni FIKP dapat mengaplikasikan ilmunya yang diperoleh selama pendidikan.

Acara puncak Dies Natalis ke-25 FIKP Unhas kemudian diisi dengan Orasi Ilmiah yang disampaikan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, Sakti Wahyu Trenggono. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top