search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Pj Gubernur Sulbar Bawa Kabar Baik, Umumkan Penerbangan Setiap Hari Mamuju-Makassar

doelbeckz - Pluz.id Minggu, 19 Mei 2024 15:00
Bahtiar Baharuddin. foto: istimewa
Bahtiar Baharuddin. foto: istimewa

PLUZ.ID, MAMUJU – Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) memastikan diri sebagai daerah penyanggah utama Ibu Kota Nusantara (IKN), dimana rencananya Presiden Joko Widodo akan mulai berkantor pada Juli 2024. Menyusul kementerian lain akan perlahan lahan pindah dan berkantor di IKN.

Menghadapi situasi tersebut Bahtiar Baharuddin, usai dilantik sebagai Pj Gubernur Sulbar, langsung bergerak cepat dengan menyurati dua maskapai penerbangan besar di Indonesia. Bahkan, saat tiba di Bandara Tampa Padang Mamuju, Sulbar, Minggu (19/5/2024), Bahtiar memastikan mulai 1 Juni 2024 maskapai Batik Air akan membuka rute setiap hari.

“Sehari usai dilantik saya sudah menyurati maskapai Batik Air dan pihak Garuda untuk menambah penerbangan,” kata Bahtiar kepada awak media di bandara Tampa Padang Mamuju.

Dan sehari usai mengirim surat, pihak Lion Group memberikan positif dengan akan menambah penerbangan di Bandara Tampa Padang Mamuju.

“Saya sempat diskusi sama Pak Sekda Provinsi bertanya berapa kali penerbangan dalam.seminggu, ternyata tiga kali. Makanya langsung saya menyurati maskapai dan sudah direspon,” tambahnya.

Sebab jika hanya tiga kali seminggu tentu akan membatasi interaksi sosial sebuah daerah dan akan mempengaruhi perkembangan ekonomi di Sulbar.

“Saya minta awalnya Mamuju-Makassar agar penerbangannya setiap hari, alhamdulillah sudah di acc. Makanya terhitung 1 Juni 2024 dimulai penerbangan tiap hari,” ungkapnya.

Bahkan, dirinya juga meminta agar adanya rute penerbangan Jakarta-Mamuju yang direct langsung. Begitupun penerbangan ke Balikpapan.

“Agustus nanti mulai beroperasi IKN dan tentu rapat-rapatnya tidak di Jakarta, sehingga ini dapat diterima maskapai, karena kebanyakan rapatnya nanti di IKN,” bebernya.

Sehingga, bisa dibayangkan jika ada transportasi udara ke IKN, tidak mungkin naik kapal laut ke sana karena membutuhkan waktu banyak.

“Masa harus ke Makassar dulu baru ke Balikpapan, tentu butuh waktu lagi. Makanya saya minta ke maskapai memungkinkan membuka rute Balikpapan,” ujarnya.

“Jadi kita akan jalankan program yang baik, dan melihat mana prioritas. Pelabuhan juga akan kita perhatikan agar tidak lagi harus ke Parepare,” tambahnya.(***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top