search
  • facebook
  • twitter
  • instagram

Polemik W Super Club, Danny Pomanto: Perizinan Bukan Otoritas Pemkot Makassar

doelbeckz - Pluz.id Kamis, 30 Mei 2024 18:00
BERI KETERANGAN. Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto didampingi Kepala DPMPTSP Kota Makassar.Helmy Budiman (memberikan keterangan kepada media terkait kehadiran W Super Club Makassar, Kamis (30/5/2024). foto: istimewa
BERI KETERANGAN. Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto didampingi Kepala DPMPTSP Kota Makassar.Helmy Budiman (memberikan keterangan kepada media terkait kehadiran W Super Club Makassar, Kamis (30/5/2024). foto: istimewa

PLUZ.ID, MAKASSAR – Polemik kehadiran Tempat Hiburan Malam (THM) W Super Club milik Hotman Paris yang berada dekat dengan rumah ibadah di Makassar menuai pro kontra.

Menanggapi hal itu, Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto, mengatakan, perihal perizinan THM itu, bukan menjadi otoritas Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar.

“Jadi yang pertama adalah persoalan perizinan THM sejak 2021 bukan menjadi kewenangan pemerintah kota,” kata Danny Pomanto di sela-sela konferensi pers di Kediaman Pribadinya, Jl Amirullah, Kota Makassar, Kamis (30/5/2024).

Lantaran ini viral dan makin liar, maka Danny mengaku, perlu diklarifikasi.

Begitu pun soal surat dari pimpinan Muhammadiyah Makassar yang secara praktis memang tidak tepat kalau dialamatkan ke pemerintah kota. Karena otoritasnya itu bukan pada Pemkot Makassar.

Meski begitu, Danny menyadari kegalauan dari tokoh-tokoh agama juga Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Danny mengungkapkan, dirinya paham betul apa yang dirasakan tokoh umat Islam ini.

Sehingga, Danny menekankan dalam hal ini yang harus dikoreksi ialah aturan-aturannya.

“Beginilah kalau OSS. Ya, tiba-tiba nanti kalau ada masalah pemkot yang dapat,” ucapnya.

Apalagi, kejadian seperti ini, bukan hanya satu kali. Pernah pula panti pijat yang berada dekat dengan masjid.

Lagi-lagi itu bukan otoritas Pemkot Makassar yang mana melalui OSS semua langsung terpusat dan dianggap berisiko rendah.

Oleh karena reaksi ini, lanjut Danny, harus dibawa ke otoritas perizinan agar mendapatkan koreksi.

Makanya wali kota dua periode ini, berharap otoritas itu, dikembalikan lagi ke Pemkot Makassar.

Pasalnya, pemerintah kota lah yang paling tahu tata ruang dan lokasinya sendiri.

“Pemkot Makassar pasti tahu masalahnya, seperti tahu itu dekat masjid, tahu kulturnya. Jadi dia tahu banyak-banyak pertimbangannya,” saran Danny.

Dari peristiwa ini, Danny menegaskan, semua harus mengambil hikmah dari sini untuk penyempurnaan daripada sistem OSS ini.

“Sehingga peran pemerintah kota itu mestinya harus lebih kuat dari dari yang dari otoritas yang lain,” ujarnya.

Selain itu, ia juga berharap, kejadian seperti ini jangan dipolitisasi. Ditambah lagi pihaknya selalu berkomitmen dengan perkuatan keimanan umat di Kota Makassar.

Sementara, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Makassar mengeluarkan surat tanggapan perihal W Super Club.

Surat tanggapan tersebut berkaitan dengan surat pernyataan sikap dari Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kota Makassar terkait penerbitan izin operasional W Super Club

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Makassar, Helmy Budiman, mengatakan, terkait W Super Club pihaknya telah menelusuri berdasarkan OSS. Sesuai aturan ini bukan kewenangan Pemkot Makassar.

“Tetapi kita sudah koordinasi dengan PTSP Pemprov Sulsel. Sebab, perihal izin yang telah diterbitkan itu tidak bisa diganggu gugat pemerintah kota,” ujarnya, Kamis (30/5/2024).

Helmy menambahkan, NIB terbit di 2023. Izin operasional yang diterbitkan sebagai zin usaha bar, 24 Mei 2024.

Adapun surat tanggapan Pemerintah Kota yang dikeluarkan DPMPTSP, sebagai berikut:

Menanggapi pernyataan sikap Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kota Makassar, sebagaimana surat yang dilayangkan kepada Pemerintah Kota Makassar pertanggal 29 Mei 2024, tentang pembukaan/peresmian W Super Club di Kota Makassar pada tanggal 27 Mei 2024.

Maka dapat disampaikan beberapa hal sebagai berikut:

1. Bahwa berdasarkan regulasi penyelenggaraan perizinan berusaha diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha Berbasis Resiko dan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha di Daerah. Dan dalam pelaksanaan proses penyelenggaraan Perizinan Berusaha diselenggarakan secara elektronik menggunakan aplikasi Online Single Submission Risk Based Approach (OSS-RBA) melalui link www.oss.go.id

2. Kemudian pada pasal 22 PP Nomor 5 Tahun 2021, disebutkan bahwa dalam Pelaksanaan penerbitan Perizinan Berusaha sesuai dengan kewenangan masing-masing dilaksanakan oleh. (a) Lembaga OSS; (b) Lembaga OSS atas nama Menteri/Kepala Lembaga: (c) Kepala DPMPTSP Provinsi atas nama Gubernur. (d) Kepala DPMPTSP Kota atas nama Wali Kota: (e) Administrator KEK: dan (1) Kepala Badan Pengusahaan KPBPB

3. Bahwa dalam rangka penerbitan izin operasional W Super Club di Kota Makassar menggunakan OSS-RBA dimana terdapat 2 jenis kegiatan berusaha didalamnya meliputi: (a). Kegiatan Usaha Bar (KBLI 56301) kewenangan berada pada pemerintah provinsi untuk parameter Provinsi; (b). Kegiatan Usaha Kelab Malam Atau Diskotek Yang Utamanya Menyediakan Minuman (KBLI 56302) kewenangan berada pada pemerintah provinsi untuk parameter provinsi

4. Berdasarkan beberapa hal tersebut di atas serta hasil penelusuran pada OSS-RBA DPMPTSP Kota Makassar, maka dapat kami sampaikan bahwa pertzinan W Super Club di Kota Makassar telah diterbitkan oleh Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan melalui Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Sulawesi Selatan dan bukan merupakan kewenangan Pemerintah Kota Makassar. (***)

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya


To top